Begadang

Tak ada asap kalo tak ada api, begitu pula kebiasaan. Kata orang sih kebiasaan itu tercipta karena adanya perilaku sama yang dilakukan secara berulang-ulang dan rutin dilakukan, sehingga akan menciptakan sesuatu hal yang rasanya akan kurang jika “kebiasaan” tersebut belum dilakukan. Entah itu kebiasaan baik atau kebiasaan buruk, tetap saja menjadi kebiasaan.

Namun sayang, bukan kebiasaan baik yang aku punya tapi kebiasaan buruk. Dan, malam ini kebiasaanku burukku terus berlanjut. Kebiasaan burukku adalah Begadang. Bergadang karena tak bisa tidur atau istilah gaulnya sih “insomnia”. Eh insomnia itu bukannya penyakit kekurangan darah?
Begadang setiap malam buat stalking mantan ngetik yang namanya revisian skripsi. Kata Rhoma Irama, “Begadang jangan begadang, kalo tidak ada artinya” tapi, untuk kasusku ini mungkin bisa dimaklumi. Ya terserah saya.

Entah sejak kapan aku mulai doyan dan kecanduan sama yang namanya Begadang. Padahal dulu pas waktu SD, asal nyium aroma bantal saja dijamin bakalan tidur pulas. Eh tapi sekarang, bak bumi dan langit, beda jauh. Jangankan nyium aroma bantal, nyium parfum mantan saja susah banget buat namanya tidur. Susah banget untuk tidur normal. Tidur di bawah jam 9 malam itu bagiku adalah sebuah rekor MURI pribadi, saking jarangnya terjadi. Rata-rata tidur di atas jam 12 malam. Itu orang apa kampret? -_-

Kalo dipikir-pikir lagi sih, aku doyan begadang semenjak lulus SMA. Maklumlah, abis lulus kan liburan tuh, lah liburan itu isinya Cuma main PS sampai pagi. Maklum, aku dulu kan Pengacara (Pengangguran Banyak Acara). -_- Belum juga sembuh penyakit begadangku, eh ditambah pas masuk kuliah saking rajinnya malesnya ngerjain tugas kuliah, sampai-sampai slogan SKS (Sistem Kebut Semalam) pun jadi slogan andalan. Tiada minggu tanpa yang namanya YKS eh maksudnya SKS. Lha ngapain aja hari-hari sebelumnya? Kan sudah aku bilang, aku sampai pagi sukanya main PS dan hal-hal yang tak penting lainnya, misal stalking timeline mantan.

Semakin lama kebiasaan burukku bukannya sembuh malah makin menjadi-jadi. Jadi apa prok prok?! Belum lagi sembuh, eh ditambah lagi sama yang namanya masalah revisian skripsi. You know lah, bukan mahasiswa teladan namanya kalo nggak begadang demi mantan ngerjain revisian skripsi. Alhasil, bukannya membaik, kebiasaan begadangku malah semakin bertambah buruk. Pernah suatu hari, semalam suntuk tak tidur dan begadang sampai pagi demi yang namanya ngetik revisian skripsi, maklumlah mahasiswa rajin begadang. Yah meskipun revisian itu pas dikonsultasikan sama yang namanya Dosen Pembimbing katanya masih saja ada yang kurang, dan perlu diperbaiki lagi. Jawabku sih Cuma “Iya pak, nanti aku perbaiki *sambil senyum* J” Padahal sih dalam hati teriak “Are You Drunk?!” Begadangku sia-sia dan stress pun berlanjut.

Begadang gara-gara stalking? Ah itu sudah sering, saking seringnya sampai lupa kalo sudah shubuh. Beuuhhh niat bener! -_- Begadang gara-gara nonton bola juga pernah. Kata temenku sih begadang itu tak baik buat kesehatan. Tapi, anehnya yang ngomong juga ikutan begadang buat main PS.

Baru akhir-akhir ini aku baru merasakan dampak buruk dari yang namanya Begadang. Badan jadi gampang lemes, padahal biasanya tak masalah. Kena Vertigo. Gampang lesu, apalagi pas liat gebetan jalan bareng pacarnya, makin lesu. Gampang kelaperan, eh kalo itu sih sudah jadi hobi. Kepala sering kunang-kunang, dan sampai-sampai disebut Jomblo Ngenes saking seringnya begadang tiap hari.

Begadang memang tak baik, namun adakala ketidakbaikan itu menjadi hal yang dibolehkan. Ibarat kata orang, berbohong demi kebaikan itu boleh saja. Tapi kalo terlalu sering, itu sih namanya bakat hobi. Begadang itu ibarat pisau bermata ganda, selain membuktikan bahwa kita rajin belajar begadang, juga bisa menimbulkan gangguan kesehatan.

Kalo boleh saran sih, Begadang boleh asal jangan terlalu sering begadang tiap malam. Lihat aku nak muda, pengalaman sudah membuktikan. Kalo pun mau begadang, jangan lupa untuk mengganti waktu tidurmu keesokan harinya. Misal diganti dengan tidur di kelas. #AjaranSesat -_- Kalo mau begadang, jangan lupa untuk banyak minum, konsumsi suplemen vitamin (disarankan vitamin C) dan diusahakan jangan sampai perut kosong. Emang kenapa kalo begadang dengan perut kosong? Gampang sakit kah? Bukan kalo begadang perut kosong, entar malah bukannya begadang yang ada malah kelaperan sepanjang malam.

Well, itu saja cerita pengalamanku sama yang namanya Begadang. Ini Ceritaku, mana ceritamu?

#NB Begadang boleh saja, kalo ada perlunya.

Comments

  1. Gue juga suka begadang bro,, maen PES 2014 heheheheheh

    ReplyDelete
  2. oh begadang ya, kebiasaan ini udah gw tinggalin sejak nikah.
    dl jaman bujangan klo mo begadang tinggal bikin kopi trus main PS sampe pagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iya bener banget bang, aku juga gitu sukanya main PS sampe pagi -_- moga aja sih cepet sembuh

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Apa Salahnya Memilih Diam ?

Sebuah Cerita, Tentang Secangkir Kopi

Politik Kekerabatan : Studi Kasus Politik Dinasti di Indonesia