Sebuah Pengalaman Pribadi

Sebenarnya jadi anak culun itu tak enak, sering diejek dan dihina. Jadi pernahkah kalian jadi anak culun? Aku pernah, dulu di kala Muda. Sebenarnya anak culun pun tak meminta mereka jadi culun. Tapi, lingkungan dan nasib memaksa dia untuk menjadi culun dan cenderung tertutup. Sudah begitu mayoritas mereka adalah seorang pemalu. Kalo tidak percaya, coba tanyakan saja kepada anak culun. Kalo mereka mau, pasti mereka inginnya jadi anak gaul, bukan jadi anak culun.

Yah, tapi mau gimana lagi? Perspektif publik sudah kadung terbentuk, dan sekali terbentuk, susah untuk merubahnya. Begitulah label anak culun. Tapi, sewajarnya hidup. Ada negatif adapula positif. Mayoritas anak culun itu menghabiskan waktunya dengan buku, buku, dan buku. Alhasil mereka mayoritas pintar-pintar. Jadi, jangan heran jika melihat mayoritas anak culun itu prestasinya minimal 4 besar di tingkat kelas. Jadi, Stigma Kutu Buku = Anak Culun.. benarkah?

Ada istilah Kutu Buku = Anak Culun. Dilihat dari penjelasan sebelumnya emang mayoritas begitu. Abis teman mereka rata-rata hanyalah tumpukan buku-buku. Jadi, jangan heran kalo anak culun itu relatif disayang sama guru-guru di sekolahannya. Abisnya prestasi mereka mentereng seperti korlap. #eh Coba deh cek raport mereka, kalo tidak percaya akan kepintaran mereka. Rata-rata nilai mereka di atas 8 semua. Nih raport saya juga begitu loh. *kasih raport*

Saranku sih cuma satu, jangan anggap remeh anak culun. Sekalinya anak culun tergerak atau marah, mereka bisa menghasilkan karya yang hebat. Ya seperti kata pak guru, Lampiaskan segala kemarahanmu lewat PRESTASI bukan lewat ANARKISME. Kalo anak culun aja bisa berprestasi dan membanggakan banyak orang, kenapa kita tidak? :) 

Menjadi anak culun juga ada untungnya, terkadang saking seringnya diejek dan dihina membuat nama mereka berkibar di antara anak-anak gaul. Ya, tentunya anak-anak gaul yg suka mengejek si anak culun tersebut. Ya mungkin sudah jadi implikasi, Semakin diejek = Semakin Terkenal. Jadi, jangan heran jika Anak Culun bukan termasuk anak-anak gaul. Tapi anak gaul mana yang tak kenal sama anak culun tersebut.

Ah Hidup memang adil, selalu ada kelebihan dibalik sebuah kelemahan. Blessing in disguise.

Comments

  1. Emang agak bingung juga sih, dulu juga saya sempat mengalami karena nggak suka ngikut tren yang lagi booming dibilangnya cupu dan gak gaul padahal emang gak suka ngikut-ngikut tren aja .__.

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang begitu mbak.. terkadang opini publik sudah terbentuk itu susah untuk merubahnya -__-

      Delete
  2. Kirain anak culun cuma ada di sinetron ama film doang.. hehehe.. Tapi kalo anak pendiem dan pemalu itu bisa dibilang culun gak sih?? kayaknya gak semua deh.. Mungkin aja dia emang gak suka bergaul ato terlalu asik dengan dirinya sendiri..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha ya itu mbak.. Anak Culun yang aku maksud disini itu anak pendiem dan pemalu... namun oleh teman-teman nya dipanggil culun, jadinya secara tidak langsung opini publik bahwa kita anak culun itu pun terbentuk... alhasil ketika kita bergaul dengan teman-temannya akan cenderung diejek dan dihina karena keculunannya ...

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Apa Salahnya Memilih Diam ?

Sebuah Cerita, Tentang Secangkir Kopi

Politik Kekerabatan : Studi Kasus Politik Dinasti di Indonesia