Apa Salahnya Jadi Jomblo ?

Mungkin kalian para pembaca blog saya akan beranggapan bahwa tulisan ini cuma ajang "Pembelaan Diri". Pembelaan diri bahwa saya adalah seorang jomblo, ya saya akui tulisan ini adalah Pembelaan diri. Pembelaan diri kenapa sampai saat ini saya masih saja menjadi .... JOMBLO. Iya saya jomblo, setelah insiden awal tahun baru 2014 yang secara tragis telah merenggut status saya dari yang awalnya berstatus Pacaran jadi Jomblo, iya Jomblo. Apa salahnya jadi jomblo ?

Tapi, kenapa banyak dari mereka yang menganggap saya sebagai Jomblo Ngenes. Jones istilah kerennya di kalangan anak muda jaman sekarang. Saya dikata jomblo ngenes gara-gara sudah terlalu lama tidak memiliki pacar. Okelah untuk info saja saya baru menjomblo sekitaran 6 bulan, dan dalam kurun waktu 6 bulan mungkin para ABG jaman sekarang sudah bergonta-ganti pacaran sebanyak jumlah jari yang kita miliki, atau bahkan lebih? Who Knows? Saya tak tahu, dan saya tak ingin tahu. Well, mereka menganggap saya jomblo terus gara-gara saya tak laku, gara-gara saya tak bisa Move On dari mantan saya terdahulu, dan berbagai alasan-alasan mereka yang lain. Apa salahnya jadi jomblo ?

http://mutiarmdn.files.wordpress.com/2013/01/jomblo.jpg



Jadi jomblo, bagi sebagian anak muda jaman sekarang adalah sebuah aib, iya aib. Karena oleh teman sepergaulan mereka, jomblo adalah sesuatu yang hina. Dan untuk menyiasatinya mereka yang jomblo terkadang menyebut status mereka adalah Single. Hello, apa sih bedanya Jomblo sama Single? Kagak ada bedanya kan? Mau dijelasin sepanjang Sungai Eufrat pun penjelasan antara Jomblo dan Single itu sama saja. Sama sama tak punya pacar. Catet! Tak punya pacarApa salahnya jadi jomblo ? Entah sudah berapa kali kalimat ini aku tulis di tulisan ini, aku tak peduli. Sejujurnya untuk sementara ini jadi jomblo, aku merasa jauh lebih bangga, dan tentunya jauh lebih bebas. Bebas dari segala kekangan birokrasi percintaan yang berbelit-belit. Itu pacaran apa mau bikin KTP? Birokrasi kok berbelit-belit, mesti pake uang pelicin segala biar urusan beres. Ya meskipun terkadang masih sering ngalami yang namanya kesepian seorang diri. Oke ini sih aku tak masalah, namanya juga lagi jomblo.

http://image1.malesbanget.com/mbdcposts/2012/10/teori-elastisitas-jomblo.jpg

Saya sebenarnya sangat enggan untuk menuliskan ini, tapi demi menyumpal mulut mereka yang selalu menjudge saya Jomblo Ngenes karena tak punya pacar, maka saya akan jabarkan segala alasan tentang kenapa selama ini saya masih jomblo. Sebelum saya menjelaskannya, saya cuma ingin berkata Apa salahnya jadi jomblo ?

Berikut alasan kenapa saya betah dengan status JOMBLO saya :

Pertama, Saya jomblo karena perekonomian sedang tidak stabil. Oke, mungkin bagi banyak orang tak punya uang tak apalah, dalam pacaran yang dibutuhkan itu CINTA bukan Uang. Oh Demi Arya Wiguna yang sekarang entah kemana, pacaran cuma butuh CINTA itu bullshit! Cobalah kita tengok sekeliling kita, dan kalo berani coba tanyakan kepada mereka yang sedang pacaran, khususnya tanyakan pada pihak yang cowok. Tanyakan dalam sebulan "berapa uang yang dihabiskan guna menyenangkan pacar?" Saya yakin, lebih dari 100 ribu. Mulai dari jatah makan malam berdua, jatah beli hadiah, jatah nonton, jatah bensin, dan jatah-jatah yang lainnya. Oke, kalo sudah kerja dan punya penghasilan sendiri pacaran mau hura-hura mau apalah terserah, itu hak mereka. Tapi tengok kalau mereka itu pacaran pake modal dari orang tua, apa nggak kasian sama orang tuanya? Entahlah, dan saya disini tak memosisikan saya sebagai cowok yang pelit. Cuma, perekonomian saya belum stabil. Kalo ekonomi saya sudah stabil, saya janji akan cari pacar, syukur-syukur langsung cari istri, biar pas malem jumat ada yang nemenin. :D

https://fbcdn-sphotos-a-a.akamaihd.net/hphotos-ak-xaf1/t1.0-9/303520_492748854070545_1861003594_n.jpg


Kedua, Saya jomblo bukan karena tak laku. Saya jomblo, karena saya lagi fokus sama yang namanya SKRIPSI. Iya, skripsi. Jujur saja, saya lebih memilih ditolak cinta oleh gebetan dibanding ditolak judul skripsi oleh dewan skripsi. Judul ditolak itu perih komandan, perih! Mungkin sebagian orang pendapat saya adalah pendapat yang keluar dari mulut orang yang sedang jomblo. Oke saya terima anggapan ini, saya memang sedang jomblo. Tapi, apa salahnya jadi jomblo ? Jadi jomblo pikiran bisa fokus sama satu tujuan, dan gak diganggu sama hal-hal yang tak perlu. Coba rasakan, lagi asyik-asyiknya ketak ketik skripsi eh dapet telepon dari pacar suruh nemenin belanja, nemenin ke salon dan nemenin yang lainnya. Apa gak pait, ide nulis skripsi lagi lancar, tiba-tiba dipotong sama yang urusan nemenin pacar. Okelah, kalo si pacar bisa kompromi, lha kalo tidak bisa kompromi? Apa mau dikata, skripsi sama cinta dipertaruhkan. Pusing dah.

http://4.bp.blogspot.com/-3LcTzU4nMm4/UafL1g1FaPI/AAAAAAAAHuo/ELIjcPEgr9s/s1600/45478_228747183917190_164799589_n.jpg


Ketiga, saya jomblo karena saya tidak ingin terkekang sama yang namanya birokrasi percintaan. Birokrasi percintaan yang melingkupi fase pengisian lembar peserta, pengisian daftar hadir, pengisian lembar soal ... #eh tunggu ini sih birokrasi pas mau ujian. Maksudnya birokrasi percintaan itu antara lain, setiap malem minggu mesti ngapel ke rumah pacar. Oke dalam hal ini saya jelas menentang dengan keras. Kenapa? Karena malam minggu itu jadwal saya berlatih volly, jadi kalo pun pacar nantang saya suruh memilih antara memilih VOLLY dan PACAR, sudah barang tentu yang saya pilih adalah Jokowi Volly. Lha saya kan atlet volly, jadi saya harus profesional. Saya harus tetap berlatih, kalo pun mau berkompromi jadwal ngapel diganti hari lain, hari jumat misalnya. Selain itu, birokrasi percintaan yang paling mengganjal adalah ketika kita disuruh nemenin pacar kemana saja. Mereka akan menganggap kita sebagai tukang antar jemput. Dalam konteks seperti ini, kita sebagai pacar tak ada bedanya sama yang namanya Tukang Ojek. Jujur saja, saya lebih memilih punya pacar yang mandiri. Kemana-mana sendiri, kalo pun lagi ada waktu kosong saya bisa menemani. Duh indah ya kalo punya pacar yang bisa kompromi. :')

http://www.kaskus.co.id/thread/527b065e40cb17626100000d/hari-ini-masih-jomblo--woles-aja-yang-punya-pacar-masuk/1


Keempat, saya jomblo karena capres kita pun jomblo. You know what i mean? HAHAHAHAHA

Jadi, Apa salahnya jadi jomblo ?

Yang mau menambahkan alasan lain kenapa jadi jomblo, bisa kalian masukan dalam kolom komentar. Terima kasih dan Salam jomblo!

http://i1.ytimg.com/vi/gz8CF8PcV8g/maxresdefault.jpg

Comments

  1. Harusnya alasan utama jomblo karena pengen lebih taat sama Allah hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha kalo itu sih sudah pasti mabak, jadi nggak aku masukin ke tulisan ini.. tapi sudah ke masukin ke dalam hati :D

      Delete
  2. Salam jombloooo...
    Wkwkwk..
    ngerasa terserat aku mah bang..
    :D

    kalo gue sih alasan utamanya sulit move on, bang..
    Hahahha..
    Tapi ya nikmatin aja dulu fase galaunya ngejomblo,
    toh ntar kalo bosen,
    Allah kasih pasangan biar ga bosen lagi..
    *entah teori apa dan darimana ini* :D

    ReplyDelete
  3. Aturannya pas malam minggu pacarnya diajak nonton Volly. Kan pulang ada yang ngelapin keringat :D. Keknya alasan terakhir, untuk capres yang itu :D.

    ReplyDelete
  4. Single is Choice! #SalamJomblo.

    Sukses utk skripsinya, kak. Btw, capres yg itutuh ya yg jomblo? #SalamJomblo eyaak.

    ReplyDelete
  5. Yaelah, 6 bulan mah singkat, nak... Pak capres yang single bertahun-tahun aja pede jadi capres.. Hehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya tuh pak capres betah banget jadi jomblo :D

      Delete
  6. mas fandhy, dapet award ya :p http://febridwicahya.wordpress.com/2014/06/03/the-liebster-award/

    ReplyDelete
  7. salam jomblo :D
    itu alasannya gak ada yang salah kok, bener semua malah :D

    ReplyDelete
  8. penolakan judul skripshit emang bikin galau,, lebih galau timbang jadi jombloo

    ReplyDelete
  9. saya jomlo karena gak punya pacar. kenapa gak punya? pacaran itu dekat dengan zina, dan zina dibenci Tuhan. #ModeBeriman

    ReplyDelete
    Replies
    1. wusss kalo kayak gini namanya jomblo religius :D

      Delete
  10. pake alesan lg jadi jomblo. jomblo mah jomblo aja hehehe.
    btw tulisan ini lapor ke salah satu capres ahh :D *ngacirrrrr #becandakok :D

    ReplyDelete
  11. Alasan jomblo, karena pengen serius untuk menjalani sebuah hubungan, alasan nyari yang bener bener serius. (Bukan cuma bibit bebet dan bobotnya)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Apa Salahnya Memilih Diam ?

Sebuah Cerita, Tentang Secangkir Kopi

Politik Kekerabatan : Studi Kasus Politik Dinasti di Indonesia