Cerita di Bulan Puasa

Pada akhirnya yang tersisa dari sebuah cerita masa lampau adalah rasa kenangan, yang terpatri dalam ingatan, yang terkenang sepanjang masa, tak peduli akan batasan usia. Seperti halnya sebuah cerita, bulan ramadhan bagiku adalah bulan penuh cerita. Bulan penuh berkah, bulan penuh kegembiraan, bulan penuh acara buka bersama dengan kawan-kawan.

http://www.manfaatonline.com/manfaat-hikmah-dan-keutamaan-puasa-ramadhan/

Tak hanya sebatas menahan godaan minuman dan makanan, godaan akan nafsu mata, godaan dalam berucap kata. Bulan puasa banyak bermunculan berbagai macam cerita. Cerita yang bermacam makna, mulai dari kenangan masa lalu, ataupun kenangan masa kecil, semuanya tercampur begitu saja. Hanya ada di bulan puasa, yang datangnya hanya di bulan ramadhan saja.


Dan berikut cerita-cerita yang hanya ada di bulan puasa:

Cerita Perang Petasan
Seperti halnya perang perasaan, Perang petasan itu berbahaya, namun juga menyenangkan. Entah itu anak kecil atau anak muda, pas bulan puasa pasti ada saja cerita tentang perang petasan. Mulai dari terkena ledakan di tangan, sampai dikejar oleh penjaga perumahan. Masa setelah sholat tarawih ataupun setelah waktu kuliah shubuh adalah waktu yang tepat untuk perang petasan.

http://portalmadura.com/perang-petasan-dimalam-takbiran-idul-fitri-1435-h-14694

Pasti kalian pernah merasakan asyiknya perang petasan. Sembari jalan-jalan pagi setelah waktu lewat kuliah shubuh, rasanya tak lengkap jika tak perang petasan. Jamanku dulu seringnya suka pakai mercon korek dan mercon cengis sebagai senjata, selain murah juga memiliki daya ledak yang begitu cetar. Syahrini mah kalah jauh. Aku dulu masih kagak berani pakai mercon leo, meskipun harganya murah juga, tapi daya ledaknya bisa merontokkan jari tangan. Kan ngeri, pas lebaran tangan di perban.

Cerita Perang Sarung
Jauh sebelum game online menjadi penguasa, jamanku dulu perang sarung merupakan kegiatan yang ditunggu-tunggu. Biasanya dimulai setelah selesai waktu tarawih, dengan bermodal sarung berbagai merk dan dibentuk sedemikian rupa, ada yang berbentuk godam, palu thor (dulu mah belum kenal sama thor), sampai modal senjata selepet tapi efeknya sama. Rasanya pedes.

http://faryblog.blogspot.co.id/2015_06_01_archive.html
Sumber: Sijuki.com

Perang dimulai dengan pembagian dua kelompok, kalau aku kelompok pembela kebenaran, kalau mereka kelompok pembela mantan. Layak dihancurkan, layak diselepet. Biasanya mengambil lokasi di depan masjid, selain tempatnya luas, memudahkan untuk berlari dan bermanuver menghindari serangan. Perang sarung akan berhenti, jika Pak Kiai marah-marah serta mengusir kami, atau juga jika salah satu anggota kelompok ada yang nangis. Tapi meskipun nangis, besoknya diulang lagi, dan nangis lagi, lalu diulang esoknya lagi, lalu nangis lagi, diulang lagi begitu terus sampai Dijah Yellow berubah jadi Dijah Mellow.

Cerita Rebutan Tanda Tangan Pak Kiai
Ini nih, rebutan tanda tangan pak kiai, bagi anak-anak lahiran tahun 90-an pasti paham sama acara beginian. Rebutan tanda tangan pak kiai sendiri merupakan salah satu bagian dalam kegiatan pesantren kilat di Sekolah Dasar. Jadi begini, tiap murid SD diberi satu buku pesantren kilat yang mana harus diisi dengan tanda tangan pak kiai setiap acara di masjid. Entah itu setelah sholat tarawih, sholat jumat, atau kuliah shubuh. Berebut Tanda Tangan Pak Kiai itu biasanya mengasyikkan, selain mengantri juga bisa sambil nyepik cewek yang jadi gebetan di sekolahan. Weitss jangan salah, jaman dulu pun udah kenal gebetan dan gadis idaman, walaupun masih dalam taraf cinta monyet. Dia cintanya, aku monyetnya. Begitu.
http://tikbotyas.blogspot.co.id/2014/01/hilangnya-budaya-antri.html

Cerita Ngabuburit
Kalau soal ngabuburit menjelang waktu berbuka puasa, tak hanya berlaku di jaman dulu. Di jaman sekarang pun hampir sama banyaknya. Ngabuburit esensinya menjalin tali persahabatan. Tak peduli kaya dan miskin, semuanya satu rasa. Menunggu waktu berbuka puasa. Bedanya mungkin pada prosesnya. Jika jaman dulu acara ngabuburit masih mudah-mudah gampang pas ngumpulin anak-anaknya, tapi hasilnya tetap rame.

http://mobavatar.com/fasting/ayo-jalan-jalan-ngabuburit.html

Jaman dulu, ngabuburit diisi jalan-jalan keliling kampung, ada yang bermain bola, ada yang bermain sepeda, semuanya bermain bersama, dan pas dengar waktu bedug maghrib, acara ngabuburit berubah jadi adu balap lari. Siapa yang nyampai duluan di rumah, maka dia yang menang. Masih gak paham, bagaimana menentukan pemenangnya? Kan rumahnya beda-beda. Ah entahlah.

http://ngakak.ayuku.com/gag/ngabuburit

Jaman sekarang, ngabuburit kebanyakan diisi dengan acara mantengin gadget masing-masing. Janjiannya sih gampang, pas kumpul di satu tempat, biasanya Cuma saling sapa biasa, lalu ngajak selfie bersama, check in di path, update lokasi, update PM, ada yang sibuk nyari colokan, ada yang sibuk nyari wifi. Pas waktu bedug mahgrib pun sama, bukannya berbuka puasa yang ada malah sibuk update “Selamat Berbuka Puasa” lalu dibalas chat sama yang lain, lalu bebalasan chat. Sadar-sadar sudah waktu masuk sholat isya. Kasus kayak begini, jujur saja masih banyak terjadi. HAHA

Cerita apalagi ya?
Ya mungkin begitulah ceritaku di bulan puasa. Sekedar menuliskan saja, aku merasa kangen masa kecil dulu. Masa dimana PR matematika masih jadi kesulitan utama. 
Ah sudah dulu ah 


Ini ceritaku di bulan puasa, mana ceritamu?

Comments

  1. kayaknya ngabuburit itu bagian yang paling seru ya.. meskipun gue nggak ikut puasa, tapi gue ikut beberapa teman ngabuburit, berburu free takjil di restoran-restoran yang lagi promo. dan kebetulan di area kemanggisan jakarta barat situ ada cafe baru buka yang promo ngasih free takjil..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha betul jev, selain berburu takjil ke restoran2 juga kadang yang berburu ke mesjid2 juga. Kan lumayan tuh bisa pengiritan :D

      Delete
  2. Hueheheh, hampir semuanya merasakan. Cuma ngantri buat minta tanda tangan doang yang berjalan setahun. Ramadan selanjutnya nggak pernah lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ketauan nih, bukan anak 90an :D
      Haha antri tanda tangan itu mengasyikkan rob, rebutan

      Delete
  3. Bener banget emang bang, sekarang mah kalo ngabuburit cuma penampakannya aja ngumpul rame rame, aslinya sibuk sendiri sendiri. Pengaruh gadget pastinya, 'mendekatkan yang jauh dan menjauhkan yang dekat' :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yo jelaslah jaman sekarang medsos tuh gunanya mendekatkan yang jauh, menjauhkan yang dekat hahaha

      Delete
  4. Sama banget ceritanya. Sekarang sudah berbeda zaman kali ya..mulai ga selamat dulu

    ReplyDelete
  5. wkwkwk,, minta tanda tangan itu paling berkesan :v setiap tahun pas sd smp itu aja kerjaannya, sampai-sampai di jadikan motivasi buat terawih :D hihihihi.....

    ReplyDelete
  6. Masih terkenang juga sama acara ngantri tanda tangan pak kiyai itu. Sampai sekarang kalau ngobrol sama temen-temen masa kecil dan SD dulu juga masih suka bahas ini hihihi :D

    ReplyDelete
  7. Seru-seru ya cerita di bulan puasanya, zaman sekarang hal-hal kayak gitu masihkah ada?

    Btw, yang main petasan itu asli ganggu banget sih sebenernya. 😂

    ReplyDelete
  8. Sampai sekarang hal tersebut masih dilakukan tapi cuma di bulan puasa. Tanda tangan penceramah juga dari tahun ke tahun masih tetep aja

    ReplyDelete
  9. Rebutan tanda tangan pak imam dan pak ustad hehehe
    Yang semalam dibahas di pojok WB ini wkwk

    ReplyDelete
  10. Rebutan tanda tangan pak imam dan pak ustad hehehe
    Yang semalam dibahas di pojok WB ini wkwk

    ReplyDelete
  11. ngabuburit.
    ngajak buru buru married :))))))

    ReplyDelete
  12. Waaah, tahun depan mau donk sahur bareng suami hahahahaha xD

    ReplyDelete
  13. Tanda tangannyaaaa kudu full, saya masih ingat itu. Skrg Kdg sih ikut ngaji di masjid

    ReplyDelete
  14. Aku rindu bulan puasa jaman dulu. Tarawihan jalan kaki, dari rumah udah pake mukena. Pulang lari-lari, dikira sekomplek kuntilanak gentayangan ckck.

    Dulu, minta ttd bapk yg ngasih ceramah pasti titip temen, karena malu euy maju ke depan ngasi buku ato ngejar2 pak ustad di pelataran parkir ckck.
    Dan jahatnya lagi, besoknya aku niru doang ttdnya, astaghfirullah dosa -,-'

    ReplyDelete
  15. Senengnya ai kalau pas tarawih dulu :D

    ReplyDelete
  16. Kalau sekarang sepertinya sudah jarang bahkan tidak ada lagi anak anak yang shalat taraweh pake sarung, mungkin zamannya sudah beda kali yah

    ReplyDelete
  17. saya selalu kangen bulan puasa, jadi pingin cepet mudik. semua yang kamu ulas disini adalah masa kecil saya...

    ReplyDelete
  18. kangen masa-masa puasa masa kecil dulu.
    Main congklak, monopoli sama sepatu roda.
    Kangen juga ngabuburit dan bukber.
    Iya, bukber jaman sekarang mah sibuknya sama gadget masing-masing.
    Gak hanya pas ngumpul bukber sih, tapi di setiap moment gadget mengambil alih
    kehidupan orang-orang disekitar kita banget.
    Sediiihhh :(

    ReplyDelete
  19. Hahahaha.... aku membacanya sembari bernostalgia. Iya, aku dulu suka main mercon lombok. Kecil tapi cetar.hahahahaha.... tapi jarang sih, kalau ada teman perempuan yg mau. Statusnya ikut2an saja.
    Kenangan kedua yg sama adalah meminta tanda tangan pak Kyai. Ada buku tanda tangan puasa, tarawih, kultum, kuliah subuh. Yg jelas, seru! Hahaha

    ReplyDelete
  20. Inget banget ngantri tanda tangan abis taraweh. Harus ngisi ringkasan ceramah. Kadang saya mah nulis isi ceramah yg ada di koran aja *aduh, kalakuan*

    ReplyDelete
  21. paling males yang perang petasan deh. Bikin kaget dan mengganggu. tapi yaaaaa...... gitu deh

    ReplyDelete
  22. perang petasan ama perang sarung sering banget ditempat saya. tp lebih sering perang sarung antar kampung perang. hihi

    ReplyDelete
  23. yawla akhirnya................

    ReplyDelete
  24. Jadi ingat nulis buku agenda ramadhan pas esde dulu buat minta ttd imamnya

    ReplyDelete
  25. Air putih yang biasanya biasa aja tuh jadi istimewa di bulan Ramadhan ckck 😁😁😁

    ReplyDelete
  26. Ahahahhahahaha ngabuburit itu jadi tren pas masih kinyis. Skrg mah udah belia gini males ngabuburit, maceetttt
    Gak tanda tangan kiyai juga sih, yg penting orang yg ceramah dan jadi imam. Kalau lagi males solat dan kebetulan yg jadi imam atau pengisi khutbah di musholah adl papah, langsung sodorin aja hahaha

    ReplyDelete
  27. Gue , ngalamin semuanya. Dan ada Cerita tambahan nih

    1. Liga sepakbola selepas kuliah subuh. Bayangin gimana gilaknya anak2 komplek yg maen bola pas puasa abis shubuh. Apa ga haus tuh.

    2. Pas perang petasan udh sangat diawasin dan dilarang kegiatan selepas tarawih diganti dengan : maen Ps di rental.

    3. Sahur on the road dengan : nyari buah2an yg bisa dicuri. Sahur yg ga barokah

    ReplyDelete
  28. gw penasaran mercon leo ama mercon cengis dl tau ya temen jualan mercon yg pake sumbu kecil2 gitu, bah itu namanya mercon apa?

    kl masa kecil dl main mercon yg dipukul pake batu / palu bunyi cetarnya agak kecil tp tetep nutup telinga juga ��

    ReplyDelete
  29. hahaha ceritanya pernah gue alamin dulu ketika masih esde dan esempe dan cerita yang paling berkesan yaitu perang mercon dengan anak gang sebelah :))

    ReplyDelete
  30. Wahhh ini familiar banget pasti buat anak2 90an yaa, perang sarung, minta ttd pak kyai buat Buku Ramadhan, Sekarang masih ada ga yahh tradisi begini 😏

    ReplyDelete
  31. Hahaha.. Abdhik ternyata udah tua.. lebih tua dari... ah sudahlah.. paling nyebelin itu yang permainan perang sarung, pernah di hukum sama npk dkm masjid waktu kecil, ga sengaja ngegepret pantat beliau... kekekekke

    ReplyDelete
  32. Petasan hanya seru ketika kita masih kecil, Kak. Kalau sudah agak berumur agaknya benci banget sama petasan hehehehhe

    ReplyDelete
  33. Cerita jalan jalan pagi sehabis subuh.
    Ga tau nih, anak2 jaman sekarang masih gitu ga ya. Kalo saya dulu habis berburu kultum dan tanda tangan, lgsg jjs brg temen2.

    Tapi malesnya selalu ada anak iseng yang lemparin petasan kalo pas lewat. Ga bahaya sih, soalnya petasan korek yg dilemparnya depan kita mau jalan, ga kena juga, tapi kan kaget.

    ReplyDelete
  34. Bahahahhaha. Perang perasaan! Kelompok pembela mantan! Ada galau-galaunya gitu ini post, Mas :'D

    Semakin dewasa, perasaanku sih semakin nggak asik ngabuburitnya. Waktu juga lebih cepat berlalu. Huhuhu. Dulu ngabuburitnya cuma keliling gang aja ngobrol-ngobrol udah seneng. Sekarang mah punya agenda sendiri-sendiri. Huhuhu. :(

    ReplyDelete
  35. wkwkwk gokilll, semuanya pernah gue lakuin ini ahahaha >0<

    ReplyDelete
  36. Sahur on the road tuh belum ada. Gue biasanya paling males kalo ada yang ngajakin. Alesannya selalu karena telat bangun. :))

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

Apa Salahnya Memilih Diam ?

Sebuah Cerita, Tentang Secangkir Kopi

Politik Kekerabatan : Studi Kasus Politik Dinasti di Indonesia