Menulislah, Seolah-olah Besok Kamu akan Melupakannya

Saturday, April 30, 2022

Kapan Kapan Saja

Setiap hari raya, banyak pertanyaan yang bisa ditanyakan, tapi mengapa seluruh pertanyaan harus berpusat pada pertanyaan yang dimulai dengan “Kapan?”.

Jawabnya kapan kapan saja, oke?


Tidak ada yang mengetahuinya sejak kapan semua ini berawal. Setidaknya sampai pertanyaan kapan mulai ditanyakan kapan. Pusing? Iya, sama. 

Read More

Monday, March 7, 2022

Cerita Tentang Serum Pencerah Wajah Terbaik: Pond's Bright Beauty Triple Glow Serum

Dulu ada idiom bahwa laki-laki tidak elok rasanya bila harus merawat kulit wajahnya. Karena perspektif orang yang menganggap laki-laki yang merawat wajahnya merupakan laki-laki yang kemayu dan tidak macho. Benar atau tidaknya anggapan ini hanyalah masalah perspektif masing-masing dari tiap individu, namun bagi saya, merawat kulit wajah adalah sebuah kebiasaan rutin harian, yang mana semua itu dilakukan agar kulit wajah tetap sehat terawat, bersih, segar, serta bebas dari jerawat.



Untuk merawat kulit wajah bisa menggunakan beraneka rupa jenisnya, ada sabun face wash, serum, vitamin, atau dengan masker wajah. Tiap jenis kulit, memiliki perbedaan pula dalam cara perawatannya. Beruntungnya, wajah saya memiliki jenis kulit yang relatif lebih mudah dirawat. Biasanya saya membersihkan kulit wajah bisa dengan mencuci wajah dengan sabun face wash khusus setelah mandi. Terkadang, jika sedang santai, saya suka iseng, menggunakan serum perawatan kulit wajah milik istri.
 
Read More

Friday, March 4, 2022

JNE meraih Penghargaan Indonesia Top PR Award Untuk Ketiga Kalinya


Tiga puluh satu tahun yang lalu berdirilah sebuah perusahaan nasional yang bergerak di bidang pengiriman dan pendistribusian barang, perusahaan itu adalah JNE. Dengan mengusung Tagline “Connecting Happiness”, JNE didirikan dengan memiliki tujuan untuk memberikan banyak manfaat dan menyebarkan kebahagiaan bagi semua orang. Dengan pelayanan pengiriman dan pendistribusian barang yang optimal, diharapkan mampu membantu masyarakat dalam mengembangkan bisnis yang mereka miliki.

 


Perkembangan jaman yang semakin maju, menciptakan kesempatan yang luas bagi pengembangan bisnis milik masyarakat. JNE hadir di tengah masyarakat, dengan komitmen untuk membantu dan berkontribusi nyata dalam kemajuan perekonomian negara. Dengan kualitas pelayanan yang mumpuni, JNE memiliki kesempatan untuk mengembangankan bisnisnya juga. Hal ini ditunjukkan dengan adanya pemisahan Divisi Logistik menjadi unit usaha tersendiri dan terpisah dari unit kurir ekspress di tahun 2012. Kemudian, dilanjutkan dengan ekspansi di bidang logistic yang berfokus pada layanan pergudangan, kargo, pengiriman barang untuk segala medan, baik melalui udara, darat, dan laut di tahun 2013.

Read More

Tuesday, February 8, 2022

Akhirnya, Hari Itu Datang Juga

Pada akhirnya hari itu datang juga. Kamu berdiri sendiri di tengah lobi, di salah satu mall di ibu kota. Siang itu, lobi begitu ramai pengunjung, semua saling berseliweran di depanmu, tidak ada yang mengenalmu, tidak ada yang ingin tahu apa urusanmu. Semua lewat begitu saja, di depanmu, bagaikan ingatan-ingatan yang pada akhirnya menyeretmu sampai ke ibu kota. Ingatan yang menyadarkan, ingatan yang melempar kembali kesadaran yang entah ada dimana. Hingga pada akhirnya, hari itu datang juga. Hari dimana kamu harus merasakan rasa yang begitu kamu takutkan selama ini.


Senin, akhir bulan Januari, kamu mendapatkan sebuah panggilan dari nomor tak dikenal. Nomor yang tidak disangka-sangka akan memberimu harapan perihal masa depan yang menjanjikan. Setidaknya sampai saat itu, dirimu merasakan bahwa Dewi Fortuna sedang berpaling padamu, dan menawarkan keberuntungan yang ditunggu-tunggu. Seseorang menelponmu dengan nomor tak dikenal, yang suaranya mengingatkanmu pada tetanggamu. Tanpa curiga, kamu menyebutkan nama tetanggamu itu, yang dilanjutkan dengan persetujuan yang melanjutkan pada sebuah berita. Berita bahagia, atau lebih tepatnya kesempatan langka, begitu pikirmu, saat itu.


Lewat telepon yang berdering berulang kali, Dia menawarkan padamu sebuah kesempatan bisnis yang menurutmu Tidak ada salahnya untuk dicoba. Semuanya dijelaskan olehnya, perihal jenis, perihal harga, perihal segala tetekbengeknya bisnis yang ditawarkannya. Semuanya diawali oleh cerita, perihal saudaranya yang sedang terlilit masalah hutang dengan bank dan tidak membayarkan pinjaman bank. Alhasil, saudaranya itu terpaksa melelang seluruh asetnya, termasuk toko elektronik yang dimilikinya. Sampai titik ini, dirimu masih mendengarkan, sampai kemudian dia menawarkan, sebuah ide untuk membeli asset eletronik yang ada di toko saudaranya dengan separuh harga, lalu menjualnya lagi dengan harga normal. Betapa menguntungkannya, pikirmu saat itu, tanpa curiga, kamu setuju saja.


Entah kenapa, kamu mudah percaya, dan iya-iya saja. Termasuk ketika orang yang mengaku tetanggamu itu memberi nomor orang yang juga tak dikenal olehmu. Kamu diminta untuk mengaku sebagai sodaranya tetanggamu yang asetnya disita oleh bank. Dan, bodohnya, kamu iya iya saja, seolah di kepalamu yang dipikirkan hanya keuntungan semata.


0852xxxxx509, Ini nomor juragan elektronik di Roxy, begitu katanya.

Telpon saja, dia kenalanku, dia lagi butuh barang elektronik untuk mengisi lagi tokonya, lanjutnya.


Tanpa curiga, kamu telpon itu nomor. Tersambung, dan terdengarlah suara seorang lelaki dengan logat mandarin kental, dia mengenalkan dirinya sebagai Koh A Siong, juragan elektronik di Roxy, kenalan tetanggamu. Terjadilah percakapan seputar bisnis yang entah kenapa juga, kamu iya-iya saja, dan seolah tersetir oleh perbincangan dengan Koh A Siong. Dirimu seperti kerbau yang dicucuk hidungnya, yang menurut apa saja yang diminta oleh dia. Bolak-balik kamu telpon tetanggamu dan Koh A Siong, membicarakan perihal harga, membicarakan perihal bisnis, dan seterusnya.


Sampai pada akhirnya, Koh A Siong menyimpulkan bahwa dirinya mau pesan beberapa jenis elektronik dengan total semuanya sampai lebih dua ratus juta. Sedangkan modal awalnya, hanya seratus dua puluh juta. Selisihnya sekitar delapan puluh juta, lalu dibagi dua dengan tetanggamu. Hasilnya sekitar empat puluh juta, untuk tiap orang. Yasalam menguntungkan sekali. Di momen ini, logikamu sudah mati, isi kepalamu sudah tidak waras lagi. Di kepalamu hanya ada angka-angka keuntungan yang akan didapatkan. Semua itu membuatmu tidak waspada, sampai pada akhirnya tetanggamu menelpon lagi, dan mengatakan bahwa modalnya itu kurang sekian belas juta. Lalu, kamu diminta mencari sisanya itu, dan bodohnya kamu menurutinya. Kamu sampai rela meminjam uang kepada sodaramu, kepada perusahaan istrimu.


Pada momen ini, kamu masih belum sadar, kepalamu masih disibukkan oleh informasi-informasi terbaru yang diberikan oleh tetanggamu dan Koh A Siong. Kepalamu dipaksa mencerna segala informasi yang ada, tanpa mencurigai perihal nomor rekening yang diberikan tetanggamu, yang ternyata nomor rekeningnya tidak sesuai dengan nama tetanggamu. Bedebahnya, tetanggamu berkilah bahwa itu nomor rekening bank milik bendahara bank yang mengurusi pelelangan bank. Bodohnya lagi, dirimu iya-iya saja tanpa curiga. Sampai akhirnya dirimu setuju mentransfer uang sekian belas juta ke rekening tadi. Masih tanpa curiga, dirimu masih sibuk telpon dengan keduanya. Dan, akhirnya kamu berjanji untuk bertemu di depan lobi salah satu mall di ibu kota. Kamu menyetujuinya.


Siang itu begitu panas menyengat, dana kamu begitu semangat. Memacu kendaraan dengan sekencang-kencangnya, menuju Stasiun KRL terdekat, menuju Ibu Kota. Lewat jam makan siang, dirimu masih di dalam KRL, dan telponmu berdering, tetanggamu mengabarkan bahwa modalnya masih kurang tiga juta lagi, lalu kamu diminta untuk mencarikan lagi karena jika modal tidak mencukupi maka transaksi batal. Dalam kepanikan yang mendadak kamu menelpon sodaramu untuk meminjam uang lagi, dan mudah saja, sodaramu memberi pinjaman, tanpa curiga. Lalu, setelah uang terkumpul, lalu kamu telpon lagi tetanggamu itu untuk mengabarkan bahwa uangnya sudah ada, lalu kamu diminta untuk lekas mentransfernya ketika sudah sampai di Ibu Kota.


Tak berselang lama, Koh A Siong menelpon dan menanyakan dirimu sedang apa, lagi dimana, sama siapa, semalam berbuat apa, lalu kamu menjawab bahwa itu lirik lagu Yolanda. Sialan! Bukan itu maksud saya. Kamu menjawab bahwa sekarang kamu sedang di perjalanan. Dia menjawab oke-oke, ditunggu ya. Kabar-kabar saja kalau sudah sampai. Sampai disitu, kamu masih belum curiga. Setelah turun dari kereta, kamu lekas mengabari tetanggamu itu, bahwa kamu sudah sampai di Ibu Kota. Dia memintamu untuk lekas mentransfer uang kurangnya tadi karena ini bendahara sudah menanyakan mau bagaimana. Tanpa pikir panjang, kamu menuju atm terdekat, dan lekas mentransfer sesuai nominal yang dia minta. Dirimu kemudian diminta untuk menunggu di depan lobi, salah satu mall di ibu kota.


Sesampainya di depan lobi, kamu menelpon tetanggamu, lalu kamu diminta menunggu, karena tetanggamu beralasan sedang mengemas barang-barang yang dipesan Koh A Siong. Tak berselang lama, Koh A Siong menelponmu, dan menanyakan kamu ada dimana. Masih dalam perjalanan menjadi alasanmu, terjebak macet, begitu kilahmu. Panik, kamu mengabari tetanggamu, dan mendapati nomor tetanggamu itu sudah tidak aktif lagi. Berulang kali, kamu menelpon nomor tetanggamu, tapi hasilnya sama saja, nomornya sudah tidak aktif. Dicoba lagi, lagi, dan lagi, suara yang sama menjadi jawabannya:


Mohon maaf, nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif. Mohon dicoba sekali lagi.


Kamu berdiri sendiri di tengah lobi, di salah satu mall di ibu kota. Siang itu, lobi begitu ramai pengunjung, semua saling berseliweran di depanmu, tidak ada yang mengenalmu, tidak ada yang ingin tahu apa urusanmu. Semua lewat begitu saja, di depanmu, bagaikan ingatan-ingatan yang pada akhirnya menyeretmu sampai ke ibu kota. Ingatan yang menyadarkan, ingatan yang melemparkan kembali kesadaran dan logika yang tadi entah kemana. Semakin lama kamu menunggu, semakin besar kepanikan yang tercipta. Dicoba telpon tetanggamu sekali lagi, tapi jawabannya tetap sama saja, nomornya sudah tidak aktif.


Pada akhirnya, hari itu datang juga. Hari dimana kamu harus merasakan rasa yang begitu kamu takutkan selama ini. Kena Tipu. Iya, hari itu kamu kena tipu. 


Uang sekian belas juta yang kamu pinjam dari sodaramu, dari perusahaan istrimu, sudah dibawa lari oleh orang yang mengaku tetanggamu. Tanpa membuang tempo, kamu lekas menuju ke bank terdekat untuk mengabarkan perihal kasus yang menimpamu dan meminta bank untuk memblokir nomor rekening yang diberi tetanggamu. Namun, bank sudah tutup, dan satpam bank menjelaskan kepadamu, jika ingin memblokir rekening orang, harus memiliki suraat laporan dari kepolisian. Dan, ketika kamu di kepolisian, kamu mendapatkan fakta yang mana akan sangat sulit mengharapkan uangmu kembali. Karena di kepolisian pun sudah banyak orang mengantri, karena menjadi korban penipuan juga. Pulang dengan tangan hampa, pulang dengan membawa kesadaran yang nyata, kesadaran bahwa dirimu baru saja kena tipu.


Kesedihan berubah bentuk, tapi tidak pernah berakhir. Orang-orang seringkali salah paham akan hal itu. Bahwa katanya, apa yang hilang akan tetap hilang, dan tidak akan pernah kembali lagi. Seperti halnya ketika kamu kena tipu. Mereka keliru, ketika kamu kena tipu, maka yang bisa merasakan itu hanyalah dirimu. Orang lain hanya menyediakan simpati dan empati untukmu, tapi tidak akan paham apa yang hanya bisa dirasakan olehmu.

Olehmu, yang baru saja kena tipu. 

Read More

Sunday, January 23, 2022

Overthinking

Banyak orang yang mengeluhkan tidak bisa tidur di waktu malam. Banyak yang mengatakan bahwa Overthinking menjadi penyebab utamanya.


Cara mengatasi Overthinking sebenarnya sungguh sederhana;

Dengan tidak memikirkannya sama sekali.

Karena semakin lama overthinking dipikirkan yang ada malah memunculkan overthinking yang lainnya, semakin overthinking.

Read More